Home Internasional India Siapkan Howitzer China Kerahkan Artileri & Tank Canggih menuju Perbatasan

India Siapkan Howitzer China Kerahkan Artileri & Tank Canggih menuju Perbatasan

25
0

Tiongkok atauChina telah mengerahkansenjata artileri dan tank terbarunya ke perbatasan India sebelum bentrok mematikan di Lembah Galwan, 15 Juni 2020, yang menewaskan 20 tentara India. Ketegangan perbatasan India China meningkat setelah tiga kali tentara kedua negara bentrok fisik di perbatasan yang disebut line of actual control (LAC). Bentrokan ini melibatkan ratusan tentara dari kedua pihak.

Bentrok kedua terjadidi Sikkim utara pada 9 Mei. Bentrok berdarah, meletus di Lembah Galwan, 15 Juni 2020 menewaskan 20 tentara India dan belasan lainnya luka luka. Sebelum bentrok berdarahLembah Galwan, Global Times media pemerintah China melansir,Grup 75tentara China, menggelar latihan militer dengan senjata artileri tercanggih China,howitzer PCL 181, digurun Tiongkok barat laut, Nanjiang Haojiao, 11 Juni 2020.

Howitzer swa gerak PCL 181kaliber 155 milimeter digendong truk 6 x 6 diperkenalkan ke publik pada parade militer Hari Nasional di Beijing, 1 Oktober 2019. Beratnya hanya 25 ton, membuatnya jauh lebih ringan dan lebih cepat dan dengan daya tahan lebih lama daripada howitzer self propelled sebelumnya, yang berat lebih dari 40 ton, menurut China Central Television (CCTV). Bobotnya yang ringan juga memberi senjata keunggulan di daerah ketinggian tinggi ketika kekurangan oksigen dapat memengaruhi kekuatan mesin, dan juga sangat gesit dan cepat dalam penyebaran reaksi cepat.

Panel kontrolnya sudah digital dan pengisian ulang amunisi semi otomatis hingga mempersingkat waktu persiapan yang diperlukan untuk menembakkan senjata, memberikan kemampuan tempur artileri yang lebih kuat, lapor CCTV mengutip seorang pakar militer. Artileri howitzer berguna di daerah pegunungan karena proyektil yang ditembakkan darinya mengikuti jalur parabola, yang dapat mem bypass gunung di medan yang akan memblokir tembakan linear dari, misalnya, tank tradisional, kata pakar tersebut. Song Zhongping, seorang pakar militer dan komentator TV, pada Global Times Smengatakan jangkauan tembakan howitzer kaliber 52 ini lebih dari 50 kilometer dan proyektil dipandu laser dan satelit.

Howitzers PCL 181 dapat bergerak hingga 100 km / jam (62 mil per jam), sambil membawa 27 peluru. Selain mengerahkanHowitzers PCL 181, PLA juga mengerahkan tank ringan terbarunyaTipe 15 ke perbatasan India. Bobot tank T 15, hanya 30 ton, tangki dilengkapi dengan pistol 105mm dan sensor canggih dan mesinnya telah dirancang untuk lingkungan rendah oksigen.

15digunakan di daerah pegunungan dan beroperasi di medan yang tidak dapat diakses untuk tank tempur utama standar yang memiliki berat sekitar 50 ton seperti MBT ZTZ99 T 99 buatan China. 15 adalah tank ringan yang dirancang dan diproduksi oleh perusahaan pertahanan China NORINCO (North Industries Corporation), yang di pasar internasional bersaing dengan Tank Harimau produksi Pindad. Tank ini dapat berjalan pada kecepatan maksimum 70 km/jam dijalan raya, 35 hingga 40 km/jam dalam kondisi off road dengan jarak jelajah maksimum 450 km.

Tank tank dan howitzer dapat dengan cepat dikerahkan ke garis depan di pesawat transportasi Y 2 China. Selain itu, untuk mengatasi penyakit ketinggian, tentara China sudah membangun stasiun oksigen untuk para prajurit di Tibet pada tahun 2015. Awalnya digunakan untuk tujuan medis, tetapi sekarang juga digunakan dalam pelatihan secara teratur, menurut siaran pers di situs web Kementerian Pertahanan Nasional, Agustus 2018.

Lantas bagaimana dengan artileri India? Melansir hindustan times, Angkatan Darat India telah mengerahkan meriam howitzer ultra ringan M777 yang dapat memberikan dukungan tembakan artileri yang akurat di daerah pegunungan, di Ladakh timur. Howitzer M777 kaliber 155 mm /39 dapat diangkut dengan sling ke helikopter dan dengan cepat dikerahkan ke daerah ketinggian tinggi.

India memesan 145 howitzer dari Amerika Serikat untuk $ 750 juta pada November 2016. Howitzer memiliki jangkauan 24 30 km. Namun dengan amunisi Excalibur, akurasi dan jangkauan tembakanHowitzer M777 bakal lebih dan jauh dan sangat akurat.

Namun amunisi M982 Excalibur bukan peluru meriam biasa. Harga satu peluru $68.000 (perkiraan) dan dapat mencapai jarak 40 57 km dengan pemandu GPS. Sebelumnya Angkatan Darat India sudah menyatakan akan membeli amunisiExcalibursetelah bentrok berdarah Lembah Galwan.

Ternyata bukan kali ini saja, Angkatan Darat India mengerahkanHowitzer M 777 ke perbatasan dengan China. September 2019, Panglima Angkatan Darat India Jenderal Bipin Rawat membenarkan bahwa Angkatan Darat akan mengerahkan sistem persenjataan ini dan Helikopter berat Chinook di sektor Timur. Meriam 155 mm ini relatif ringan, memungkinkan mereka untuk digantung di bawah Helikopter dan bergerak cepat di medan pegunungan.

Howitzer M 777 teruji dalam pelbagai medan perang karena menjadi senjata andalan AD dan Marinir Amerika Serikat dalam perangperang Afghanistan, Irak, Suriah, Yaman, Saudi Arabia. Penggunanya cukup banyak mulai dari Australia, Kanada, Swedia, Amerika, Jerman, Belanda, Kolombia, hingga India. SelainHowitzer M 777, Angkatan Darat India juga punya artileriBofors, K 9 Vajra, dan Dhanush.

Sedangkan untuk tank, India sudah mengerahkantiga resimen tank T 72, yang beratnya sekitar 40 ton per unit/ Pengerahan tank ini bersama dengan kendaraan tempur mekanis BMP 2, telah diterbangkan ke Ladakh oleh IL 76 sejak awal 1990 an. Semua alutsista ini dikerahkan dengan pesawat kargoC 17 Globemaster, C 130 Super Hercules dan CH 47 Chinook.

India diperkirakan mengerahkan40.000 45.000 tentaranya di Ladakh,naik dari 20.000 24.000 tentara sebelum bentrok 15 Juni 2020. Di luar tentara, Indiamenambah sekitar 2.000 pasukan tambahan ke Polisi Perbatasan Indo Tibet (ITBP). Penambahan20 kompi tambahan (2.000 tentara) ITBPakan ditempatkandi LAC India China sepanjang 3.488 km

Personil ITBP dikerahkan sekitar 180 pos penjagaan perbatasan mulai dari Karakoram hingga Jachep La berlokasi di Ladakh, Himachal Pradesh, Uttarakhand, Sikkim dan dan Arunachal Pradesh. Sedangkan diperkirakan Tiongkok mengerahkan 30.000 35.000 tentara di daerah itu, kata seorang pejabat. India menuding China berupaya mengubah status quo di LAC Chumar, Depsang, Demchok, Gogra, Galwan, Danau Pangong, Trig Heights.

Pada akhir Mei, China telah memulai mobilisasi besar besaran tank, senjata artileri di dekat Gogra. Pasukan tempur tambahan ini merupakan tambahan untuk penempatan pasukan reguler mereka. "Saat itulah jelas bahwa agresi China tidak terbatas pada satu atau dua area," kata seorang pejabat seperti dilansir India Today.

Menurut India, pasukan Tiongkok juga meningkatkan patroli kapal mereka di Danau Pangong. Selain itu, penyebaran China di tepi utara danau juga meningkat. Kekuatan pasukan Tiongkok bervariasi dari 1.000 hingga 1.500 personel antara Finger 4 dan Finger 8. Pasukan China telah membangun bunker, pos pengamatan antara Finger 4 dan Finger 8 dengan jelas melanggar perjanjian mengubah status quo.

China tidak hanya datang dan berkemah dalam jumlah besar di tepi utara danau, tetapi mereka juga meningkatkan benteng mereka, pos pengamatan dan penempatan pasukan antara Finger 4 dan Finger 8 yang dianggap sebagai zona abu abu meskipun India mengklaim teritori hingga Finger 8. Danau ini terbagi menjadi 8 jari. Dalam bahasa militer, pegunungan yang menjorok ke danau disebut jari. Selain pasukan perbatasan, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) memobilisasi pertempuran dari bagian divisi mekanis keenam dari distrik militer Xinjiang Selatan.

India telah memindahkansistem pertahanan udara di Ladakh untuk mengantisipasi pesawat tempur Tiongkok dan helikopternya. Angkatan Udara India (IAF) juga telah memindahkan sejumlah besar pesawat Sukhoi 30 MKI, Jaguar, Mirage 2000 dan helikopter serang Apache ke beberapa pangkalan udara utama, termasuk Leh dan Srinagar, menyusul bentrokan tersebut. Ternyata tak hanya kekuatan reguler, kini China merekrut milisi dari petarung MMA (mixed martial arts).

South China Morning Post melansir China telah mendaftarkan satu regu petarung MMA dalam jajaran milisi perbatasannya, menurut media pemerintah. Sebanyak 20 petarung MMA dari Enbo Fight Club di Provinsi Sichuan akan membentuk Plateau Resistance Tibiff Mastiffs yang bermarkas di Lhasa, ibu kota wilayah otonomi Tibet, seperti dilaporkan stasiun televisi pemerintah, CCTV. Klub ini dikenal karena menghasilkan petarung MMA yang berkompetisi di turnamen internasional seperti Ultimate Fighting Championship di Amerika Serikat.

Tidak jelas apakah para Mastiff Tibet akan dikerahkan ke perbatasan dengan India tetapi misi utama mereka adalah untuk membantu pasukan patroli perbatasan dan pasukan khusus dalam pelatihan tempur tangan ke tangan, menurut laporan Tencent News. “Jika negara membutuhkan kita, Enbo Fight Club dengan sepenuh hati akan menyelesaikan tugas yang lebih menantang. Mengenai apakah [pejuang kami] ikut serta dalam konflik beberapa hari yang lalu, jangan tanya saya, saya tidak menanyakan itu, " kata pemilik klub En Bo. Selain itu, perekrutan milisi lain termasuk personil sipil yang berspesialisasi dalam teknologi komunikasi, pendakian gunung dan pertambangan, surat kabar militer resmi, The PLA Daily, melaporkan.

Mereka akan berada di bawah Komando Teater Barat Tentara Rakyat Pembebasan Rakyat. Pengerahan petarung MMA ini bisa dimaklumi karena dalam bentrok di LAC India China, tentara dilarang menggunakan senjata api sesuai perjanjian 1996. Sehingga negara kedua mengungkapkan pertarungan dengan baku pukul, meski dalam bentrok terakhir 15 Juni, tentara China menggunakan besi pemukul yang diberi paku.

Sekadar diketahui China menggunakan milisi dalam mencengkramkan kekuasaan di Laut China Selatan. Milisi nelayan China, yang disebut sebut dikendalikan tentara China, PLA, adalah yang terbesar di dunia. Nguyen Khac Giang, analisVietnam Institute for Economic and Policy Research menyebut milisi nelayan China berkekuatansekitar 370.000 kapal tidak bermotor (termasuk kapal dengan motor tempel di bawah 10 HP dan panjangnya maksimal 42 kaki) dan 762.000 kapal bermotor.

Menurut peneliti Rand Corporation, Derek Grossman dan Logan Ma, pasukan tidak teratur ini berada di bawah komando dan kendali langsung Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan memainkan peran penting dalam "membangun kehadiran operasi China secara de facto di daerah yang disengketakan." Operasi mereka dirancang untuk "menang tanpa bertempur" dengan "mengalahkan musuh dengan gerombolan kapal penangkap ikan yang biasanya disokong dari belakang bersama dengan Penjaga Pantai China dan kemungkinan kapal kapal PLA Angkatan Laut," kata Grossman dan Ma dalam 6 April 2020. Dalam aksinya milisi ini bertindak nekat termasuk saat menghadapi militer tetangganya.

Kasus pertama, 30 Maret 2020, ketika beberapa kapal penangkap ikan China berani menabrak kapal perusak JS Jepang Shimakaze di Laut China Timur. Kasus kedua 2 April 2020, kapal Penjaga Pantai Tiongkok menenggelamkan kapal nelayan Vietnam dengan delapan nelayan di Laut China Selatan. Dalam kasus lain, pada 16 Maret, lebih dari 10 kapal nelayan China sengaja menabrak kapal Penjaga Pantai Taiwan di perairan dekat Kepulauan Kinmen Taiwan.

Bentrok berdarah di Lembah Galwan, 15 Juni 2020 menewaskan 20 tentara India dan belasan lainnya luka luka. Hingga saat ini China bungkam soal kerugian yang dialami personel dalam bentrok berdarah tersebut. Bentrok di Lembah Galwan merupakan puncak dari dua bentrok sebelum yang melibatkan ratusan personel.

Bentrok pertamaterjadi di Danau Pangong,5 dan 6 Mei. Bentrok kedua terjadidi Sikkim utara pada 9 Mei.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here