Home Internasional Kandidat Vaksin Buatan China Terbukti Paling Ampuh Melawan Semua Strain Virus Corona

Kandidat Vaksin Buatan China Terbukti Paling Ampuh Melawan Semua Strain Virus Corona

41
0

Kandidat vaksin tidak aktif (killed/inactivated vaccines) COVID 19 yang dikembangkan oleh China terbukti efektif melawan semua strain dalam virus corona yang terdeteksi sejauh ini. Vaksin itu juga memiliki tingkat reaksi merugikan yang lebih rendah daripada kandidat vaksin berjenis sama yang sedang diteliti, ujar kepala produsen kandidat vaksin kepada Global Times dalam sebuah wawancara eksklusif pada hari Senin (13/7/2020). "Vaksin inaktif yang kami kembangkan dapat mencakup semua jenis virus corona yang telah terdeteksi sejauh ini, termasuk jenis virus yang dilacak di pasar Xinfadi di Beijing," ujar Yang Xiaoming, presiden Grup Farmasi Nasional China (Sinopharm).

Pernyataan itu sekaligus menanggapi kekhawatiran publik bahwa vaksin dalam proses R&D menjadi tidak efektif ketika virus bermutasi. Tim peneliti telah melakukan percobaan perlindungan silang untuk menguji apakah anti serum yang diperoleh dengan mengimunisasi hewan dapat menghasilkan respons kekebalan terhadap berbagai genotipe strain virus corona, ujar Yang. Kandidat vaksin tidak aktif COVID 19 dari Sinopharm telah dikirim ke uji klinis fase tiga.

Sudah ada 4 juta dosis vaksin yang disiapkan. Yang berkata pihaknya saat ini menyimpan lebih banyak vaksin COVID 19. Setelah satu kandidat disetujui untuk dipasarkan, perusahaan akan segera dapat memberikan sebanyak mungkin dosis vaksin yang dibutuhkan untuk seluruh negeri.

Yang memperkirakan bahwa vaksin COVID 19 yang tidak aktif akan tersedia di pasaran pada akhir tahun ini atau awal 2021. Dua kandidat vaksin COVID 19 yang tidak aktif yang dikembangkan secara terpisah oleh institut Sinopharm di Beijing dan Wuhan telah memasuki uji klinis pada bulan April. Hasil uji klinis fase satu dan dua dari dua kandidat itu terungkap pada bulan Juni.

Hasil menunjukkan bahwa semua reseptor telah menciptakan antibodi titer yang tinggi. Skeptisisme dan pesimisme vaksin COVID 19 yang dikembangkan China telah dimunculkan di beberapa media Barat. Pemberitaan di media Barat disebut melebih lebihkan rasio efek samping yang dilaporkan dalam uji klinis tahap awal dari kandidat vaksin lain, vaksin virus corona novel rekombinan Ad5 nCoV.

Para ahli vaksin menyarankan masyarakat untuk tidak panik atas efek samping yang terungkap dalam hasil awal dari vaksin virus corona yang dikembangkan oleh China. Sebab, reaksi merugikan yang terpapar dapat ditoleransi dan vaksin tersebut terus dioptimalkan. Yang juga mengungkapkan bahwa lebih dari 1.000 karyawan kelompok Sinopharm telah menerima suntikan secara sukarela.

Hasilnya menunjukkan tren yang menjanjikan bahwa vaksin tersebut aman dan efektif, dengan insiden rendah dan tingkat reaksi buruk. Pada akhir Mei, 180 sukarelawan dari Sinopharm menerima vaksinasi COVID 19 yang tidak aktif. Antibodi mereka telah mencapai tingkat yang kebal terhadap virus corona dengan tingkat perlindungan 100 persen.

Pada 23 Juni, Sinopharm menandatangani perjanjian dengan pemerintah Uni Emirat Arab (UEA) untuk melakukan uji klinis kandidat vaksin COVID 19 fase tiga di negara tersebut. Uji coba klinis kandidat vaksin COVID 19 fase tiga pertama di dunia telah diluncurkan. Administrasi Produk Medis Nasional China pada hari Kamis menekankan perlunya mempromosikan pengembangan dan pemasaran vaksin COVID 19, dan mengambil inisiatif untuk membantu perusahaan farmasi melanjutkan pekerjaan dan produksi.

Karena China dan AS telah diberi harapan besar untuk menyediakan obat mujarab untuk virus corona, kecepatan Litbang masing masing vaksin telah menarik banyak perhatian media. Beberapa menyebut pengembangan vaksin menjadi "perlombaan antara dua negara yang saat ini terjebak dalam ikatan yang tegang." Pakar medis terkemuka AS Anthony Fauci menyatakan keyakinannya pada prospek vaksin AS pada hari Rabu (15/7/2020).

Ia mengatakan tidak mengharapkan Cina untuk memenangkan perlombaan vaksin ini, lapor Reuters. "Perang vaksin Covid 19 antara AS dan China terlihat seperti perlombaan menuju bulan," ujar Lawrence Gostin, direktur Institut O'Neill untuk Universitas Nasional dan Nasional Hukum Kesehatan Global, seperti dikutip dalam laporan Business Insider. "Menjadi yang pertama mengembangkan perawatan dan vaksin akan menjadi titik kebanggaan nasional."

"Kami berpacu dengan virus corona tetapi tidak dengan AS untuk menjadi yang pertama dengan vaksin yang berhasil". Yang berpendapat, bahwa semua upaya mereka adalah bagian dari komitmen China untuk membuat vaksin tersedia untuk masyarakat internasional. Yang mengatakan ia berharap untuk melihat vaksin yang dikembangkan China terhadap virus corona dapat diakses dan terjangkau bagi negara negara berkembang.

Ia mengharapkan kerjasama global lebih lanjut dalam uji coba vaksin Covid 19 untuk membantu menghentikan pandemi yang telah menginfeksi jutaan orang di dunia ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here