Home Metropolitan Said Didu Singgung Perlakuan Spesial Terungkap Sederet Kejanggalan Sejak Ari Askhara Jadi...

Said Didu Singgung Perlakuan Spesial Terungkap Sederet Kejanggalan Sejak Ari Askhara Jadi Dirut

83
0

Ketua Ikatan Awak Kabin Garuda Indonesia (IKAGI) Zaenal Muttaqin menilai ada keanehan dengan sosok Ari Askhara. Keanehan dirasakan Zaenal Muttaqin sejak Ari Askhara menjabat sebagai Direktur Utama PT Garuda Indonesia. Zaenal Muttaqin juga membeberkan sederet keanehan dari kebijakan yang dibuat oleh Ari Askhara.

Ari Askhara kini sedang menjadi sorotan lantaran dicopot dari jabatannya oleh Menteri BUMN, Erick Thohir. Ari Askhara dicopot dari jabatan sebagai Dirut PT Garuda Indonesia setelah ketahuan menyelundupkan Harley Davidson. Namun ternyata banyak kebijakan Ari Askhara yang dinilai memberatkan para karyawan.

Hingga akhirnya deretan kebijakannya yang meresahkan diungkap ke publik. Mantan Sekretaris Kementerian BUMN, Said Didu, menilai rekam jejak Ari Askhara. Said Didu pun mengungkap kejanggalan dari perjalanan Ari Askhara.

Saat berbicara di program Sapa Indonesia Malam Kompas TV pada Kamis (6/12/2019), Zaenal Muttaqin mengungkapkan keanehan tersebut. Zaenal membeberkan bahwa posisi karyawan yang sudah lama menjabat di suatu tempat dan memberikan performa terbaik dapat dengan mudah dirotasi atau dirolling. Padahal sebenarnya ada aturan tersendiri ketika menempatkan seseorang di jabatan tertentu dan harus dilihat kapasitasnya.

"Begitu juga dengan kami di awak kabin, itu dengan mudahnya mengantikan seseorang untuk menjabat di anak perushaan," beber Zaenal. Selain itu, ia menjelaskan ada seorang pekerja yang bukan tidak tahu urusan unit lain, namun ditempatkan di unit tersebut. "Contoh teman teman kami yang tidak tau tentang persoalan catering itu ditunjuk di caterring, menjadi VP di ACS (Aerowisata Catering Services)," ungkapnya.

Keanehan lainhnya, disebutkan Zaenal yakni terkait beberapa peraturan yang janggal dan tidak sesuai dengan aturan sebelumnya. "Contoh ketika ada di satu sharing session, teman usianya sudah 36 tahun kemudian ia meminta kepada pak ari untuk dilanjutkan pegawainya menjadi 46, itu pada hari itu juga menjadi 46," ungkap Zaenal. "Itu dari awal sesuatu yang aneh bagi kami," terangnya.

Lebih lanjut, Zaenal merasa hak berserikat dan berorganisasinya diabaikan sejak awal kepemimpinan Ari Ashkara. "Sejak 2018 pada saat kepemimpinan beliau, di bulan juli kami meminta untuk perundingan, PKB perjanjian kerjasama itu diabaikan mereka," bebernya. Sementara itu, dilansir Kompas.com, Ari Askara dikatakan Zaenal juga telah mengubah rute penerbangan Jakarta Amsterdam menjadi Bali Medan Amsterdam yang mengakibatkan awak kabin harus bekarja lebih lama.

"Tentang pengalihan rute, itu merugikan awak kami karena perjalanan lebih panjang sehingga jam kerja kami melebihi batas wajar. Itu malah hampir 19 jam lebih perjalanan kita," kata Zaenal Muttaqin di Jakarta, Jumat (6/12/2019). Kendati demikian, Zaenal mengaku tidak tahu menahu alasanAri Askharamengalihkan rute tersebut. Sebagai awak kabin, pihaknya hanya mematuhi apa yang diucapkan olehAri Askharaselama dirinya memimpin perusahaan pelat merah itu.

"Jadi saya juga enggak tahu kenapa, kenapa dialihkan penerbangan jadi Denpasar ke Kualanamu dan baru ke Amsterdam. Saya tidak tahu seperti apa, apa alasan Pak Ari yang mendasar sehingga melakukan pengalihan," ungkap dia. Sementara itu dikesempatan yang sama Mantan Sekretaris BUMNSaid Didumenilai rekam jejakAri Askhara. Menurutnya ada sesuatu hal yang janggal dari perjalanan karir Dirut Garuda yang menjabat sejak 2018 itu.

"Dalam waktu 4 tahun dia lima kali pindah menjadi direksi dan terakhir menjadi dirut, rata rata hanya 8 bulan. Jadi menurut saya orang ini agak diistimewakan oleh menteri sebelumnya," ungkapSaid Didusaat berbicara di program Sapa Indonesia Malam, Jumat (6/12/2019). MenurutSaid Didu, kasus ini merupakan puncak gunung es, dan masih banyak orang orang yang diistimewakan sepertiAri Askharadi BUMN lainnya. "Saya senang pak Ercik Thohir melakukan contoh, karena ini puncak gunung es, saya yakini betul bahwa hal hal seperti Ari Ari di tempat lain, di BUMN lain juga ada, yang agak istimewa," terangSaid Didu.

Menurutnya, ini waktu yang tepat untuk Erick Thohir membersihkan orang orang penikmat jabatan di BUMN, sehingga kedepannya BUMN kembali profesional. "Jadi saatnya Pak Erick Thohir ini membersihkan para penikmat jabatan, membersihkan orang orang yang ada 'bekingan' kuat, sehingga BUMN kembali profesional," terangnya. Said Didu menyebut, lima tahun belakangan kantor Kementerian BUMN bagaikan event organizer.

"Ya tiap minggu menteri harus bersama dirut, datang ke daerah selfie selfie hampir tiap minggu, ulang tahun BUMN hampir tiap hari, itu saja yang dilakukan." Menurutnya, apa yang sedang dihadapi oleh Erick Thohir saat ini seperti panen persoalan dan membersihkan piring piring kotor. "Akhirnya Pak Ercik panen persoalan, ada lima persoalan yang sedang dipanen."

"Jadi sedang mencuci piring Pak Erick Thohir, membersihkan orang orang yang salah seleksi, kedua hutang BUMN yang bertambah lebih dari 3000 Trliliun, Casflow BUMN, BUMN rugi dan penugasan BUMN," jelasSaid Didu. Diberitakan sebelumnya,Menteri Erick Thohir telah mencopotAri Askharadari jabatan Direktur Utama (Dirut) Garuda Indonesia karena menyelundupkanHarley Davidson dan sepeda Brompton ini di pesawat Garuda GA 9721 Tipe Air Bus A300 900. Erick mengungkapkan, pihaknya akan melihat lagi lebih dalam siapa saja oknum lain yang tersangkut dalam penyelundupan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here